BLOG.MAKMALF

Words are breathing

Thursday, 17 February 2011

Realistis

Ada sebuah cerita yang ga pernah gue lupain perihal momen di hidup gue yang barusan gue alami beberapa detik tadi. Sebuah momen yang terjadi karena seseorang menutup mata dari kenyataan yang ada. Realistis seakan2 ditinggalkan, ga tau buat apa, meskipun udah bertahun2 menjadi manusia yang sangat sempurna karena ketidakrealistisannya dia, akhirnya tetep aja, pasti semua orang termasuk dia, bakal nemuin sebuah momen di hidupnya yang seperti sekarang ini. Yeah, detik ini, saat gue ngetik di atas keyboard ini.

Putus asa, karena sadar bahwa selama ini cuma kepura-puraan menjadi sempurna, berusaha melebih2kan, dan ga sadar realistisnya di dunia ini ga ada yang sempurna, termasuk gue. Gak sempurna. Ga selalu bisa jadi yang bener.

(It's just a short story, don't be seriously..)

10 comments:

  1. hidup memang harus realistis.... selamat malam ^^

    ReplyDelete
  2. itulah hidup
    semua hanya pendekatan :)

    ReplyDelete
  3. justru yang gak sempurna itu brow kita cari tambalannya (kaya bam aje*) moga2 kita jadi mahluk yg sempurna (amin)

    ReplyDelete
  4. salam kenal sob...
    mampi blik yeah

    ReplyDelete
  5. udah deh sob... yg penting mulai detik ini jg
    SEMANGAT!!!!

    (kok aku gak difollow balik?hehe... aku dah pasang widget followernya loh...dulu kan gak ada.)

    ReplyDelete
  6. Itulah hidup Brow... gak bakal ada yg sempurna di Dunia dan dari pada nyoba ng'lebih2in ya mending kita syukuri aja apa yg kita dapet hari ini :D

    Semangat Sob... Met liburan sekalian :D

    ReplyDelete
  7. kita emang wajib menyesuaikan semuanya dg keadaan

    ReplyDelete
  8. yay, ngerti bgt ad saat2 dd mana ap yang kita bangun dr dulu perlahan2 dihancurkan ..

    ReplyDelete