BLOG.MAKMALF

Words are breathing

Monday, 19 March 2012

Bikin Soto Aja Kok Repot? Padahal Ada SOTOJI

Wikipedia berkata bahwa jamur tiram merupakan bahan makanan bernurtrisi yang berprotein tinggi dan kaya dengan vitamin dan mineral. Ada vitamin B1 yang berguna untuk memperlancar metabolisme, ada B2 yang berperan dalam menghasilkan energi dan nutrisi, dan juga ada kalsium yang berguna untuk memperkuat tulang. Disamping itu, yang tidak kalah hebatnya lagi, ternyata ada 9 dari 20 jenis asam amino essensial terdapat dalam jamur tiram. Asam amino essensial itu adalah asam amino yang tidak diproduksi oleh tubuh manusia tapi tetap dibutuhkan oleh tubuh manusia untuk metabolisme. Kini saya pun mengerti kenapa jamur tiram itu dipilih untuk menjadi pendamping makanan soto dan dengan kreatifitas, kemudian dikemas menjadi sebuah produk makanan soto jamur siap saji bernama SOTOJI
Beruntungnya, saya dapat kesempatan untuk mencicipi produk ini secara gratis. Tidak kalah beruntungnya lagi, di dalam paket pengirimannya itu ada tiga bungkus SOTOJI ternyata, jadi itung-itung semacam bantuan pangan juga lah ya. Harap maklum, anak kos. :D

Dari kemasan, rupa-rupanya SOTOJI sudah terlihat cukup meyakinkan sebagai sebuah produk makanan yang branded. Maksudnya? Ya, dari kemasannya, SOTOJI ini tidak kalah menarik dengan merk-merk produk sejenis yang sudah lama ada di pasaran luas. Berlabel halal dari MUI dan nomor ijin dari DEPKES RI.
Bagian belakangnya ada informasi nilai gizinya juga loh.Tapi sayang bagian komposisinya kurang lengkap dan jelas.

Setelah cukup puas melihat-lihat sisi luar kemasannya, unboxing pun (gilllee, kaya apaan aja :D) saya lakukan. Dan di dalamnya lumayan banyak terdapat bungkus-bungkusan bumbu pelengkap. Semakin tambah meyakinkan saja, gumam saya dalam hati. :)
Di dalamnya ada mie bihun, minyak soto, bumbu, serbuk cabai, dan jamur tiram.Sayang, gak ada bawangnya. *Ups

Adapun cara memasak SOTOJI ini sangat mudah, sama seperti produk-produk sejenis lainnya. Kalaupun belum tahu caranya, panduan memasak SOTOJI yang ringkas dan jelas ada di bagian belakang kemasannya.

Ok, langsung saja kita cicipi SOTOJI-nya ya! :) 

Karena saya diberi tiga bungkus SOTOJI, jadi saya melakukan tiga tahap cara penyicipan SOTOJI ini. :D

Yang pertama dengan mencampur langsung SOTOJI dengan nasi dalam satu mangkuk. 
Ya, karena mungkin nasinya terlalu banyak jadi kuahnya juga hanya tersisa sedikit, akhirnya rasa kuah SOTOJI tidak terlalu terasa. Ide untuk mencampur SOTOJI dengan nasi dalam satu mangkuk lebih baik jangan dilakukan lagi. Rasa asli SOTOJI nya jadi kurang terasa. 

Yang kedua, menikmati semangkuk SOTOJI dengan sepiring nasi + gorengan.
Masih sama dengan cara penyicipan yang pertama, cuma bedanya yang kedua ini nasinya tidak saya campur aduk dengan SOTOJI dalam satu mangkuk, tetapi dipisah, dan kemudian dimakan sama-sama. Ya persis seperti lauk pelengkap nasi biasa saja. 
Hasilnya, rasa kuah SOTOJI dapat terasa di lidah dengan jelas, bumbunya pas, rasa asinnya pas, cita rasa sotonya pas, sama persis ketika kita makan soto biasa. Cuma yang disayangkan, kok rasa jamur tiramnya itu kurang nendang ya? Oh mungkin saja saya merebusnya kurang lama, jadi masih agak terasa alot, tapi tetap masih bisa dinikmati dengan sepiring nasi sampai habis. :)

Yang ketiga, biar lebih objektif, saya menikmati semangkuk SOTOJI tanpa ditambah makanan apapun lagi.    
Kali ini saya merebus jamur tiramnya agak lebih lama, kira-kira 2,5 menit setelah air cukup mendidih. Dan hasilnya, jamur tiram terasa lebih pas digigit dan dikunyah, tidak terasa alot lagi. Ok, mungkin untuk cara yang kedua itu saya telah melakukan kesalahan, karena dalam panduan memasaknya juga tertulis "Rebus Sohun dan Jamur Tiram Goreng ke dalam 400 cc (2 gelas) air MENDIDIH selama 2 MENIT, sambil diaduk-aduk" :D. Dengan cara yang ketiga ini, saya bisa merasakan rasa asli dari SOTOJI tanpa campuran makanan lainnya, SOTOJI terasa enak seperti dalam cara yang kedua, cuma kalau nanti saya dapat kesempatan makan SOTOJI lagi, saya akan lebih memilih cara kedua saja, menikmati SOTOJI dengan sepiring nasi. Lebih terasa lengkap dan mampu membuang rasa lapar alias lebih mengenyangkan. :D

Kesimpulannya, SOTOJI mempunyai citarasa soto yang pas, bisa dikatakan tidak jauh beda dengan rasa soto-soto biasanya. Untuk dapat merasakan citarasa SOTOJI dengan rasa jamur tiramnya yang pas, ada baiknya kalau anda benar-benar merebus jamur tiramnya sedikit lebih lama daripada bihunnya dalam air yang mendidih selama kurang lebih 2 menit. Dan yang terakhir, SOTOJI terasa lebih nikmat jika disantap sebagai lauk pelengkap nasi.

Saran saya buat SOTOJI, ada baiknya ditambahkan bawang juga dalam bumbu pelengkapnya, biar lebih terasa nikmat :D. Dan kalau sudah resmi launching nanti, harganya jangan kemahalan ya! :D

Ok, selamat menikmati SOTOJI. :)

Bikin soto aja kok repot? Kan ada SOTOJI. :D

Thanks to:
SOTOJI
DeBlogger (Komunitas Blogger Depok)

8 comments:

  1. wah ini advertising ya ? haha
    tapi kayaknya lumayan enak tuh sotoji

    ReplyDelete
  2. gehehe, uda cocok bekerja di bagian marketing nih
    hm,gambar yg depan bungkusan koq beda ya dengan hasil masakan kamu mal? #plak# yaiyalah --v

    ReplyDelete
  3. Hai kawan, salam kenal, wah.. setuju deh.. SOTOJI emang mantap, hehehe.. aku juga punya sotoji lho.. di http://blog.sholikhan-s.com/2012/03/kenapa-harus-sotoji.html , jangan lupa liat pidionya juga http://www.youtube.com/watch?feature=player_embedded&v=ni0tDtLwQOQ makasih...

    ReplyDelete
  4. smape 3 kali nyobain bikin sotojinya :D
    ah jadi pengen lagi tapi udah habis sotojiku

    ReplyDelete
  5. Hmmmm, jadi laperrr -,-"
    Enaknya sotoji membuatku ngiler setengah mati :D

    ReplyDelete